21 Hari Puasa Ramadhan di Perancis

pengalaman pedca puasa ramadhan di peranci
Pedca, mahasiswa Indonesia yang menceritakan pengalaman puasa ramadha di Perancis

Terkenal dengan ikon menara Eiffel di Paris, Perancis menjadi salah satu destinasi negara tujuan favorit untuk melanjutkan studi bahkan traveling tentunya. Negara yang digadang-gadang menjadi salah satu pusat mode dunia ini menyimpan momen puasa Ramadhan yang tak kalah seru dengan negara-negara Eropa lainnya. Salah satu mahasiswa Indonesia yang tengah merasakan menjalankan puasa Ramadhan di Perancis yakni Pedcawanto, atau biasa disapa Pedca. Salah satu Board of Advisor Sahabat Beasiswa ini sekarang tengah menempuh studi masternya di jurusan Bisnis Telekomunikasi, Télécom Ecole de Management, Perancis, yang merupakan bagian dari Telecom Institute. Jika Télécom SudParis adalah universitas tekniknya, maka Télécom Ecole de Management ini adalah universitas manajemennya.

19 jam berpuasa & summer

Sudah tak asing lagi jika durasi berpuasa masing-masing kawasan di dunia ini berbeda-beda. Untuk tahun 2017 ini, rentang puasa terpendek yakni negara Chili dengan durasi 9 jam dan rentang puasa terpanjang yakni negara Islandia selama 22 Jam. Perbedaan rentang waktu puasa di Perancis pun juga terbilang cukup lama yakni sekitar 19 jam. Dimulai dari jam 3 pagi hingga jam 10 malam. Puasa tahun pertama nya di Perancis ini ia lalui kurang lebih 21 hari saja karena sisanya ia habiskan di Indonesia sekaligus merayakan idul fitri.

Tak hanya itu, tantangan cuaca musim panas yang terik juga dialami Pedca. “Abis itu lagi summer kan jadi cuaca biasa sampai 35-40 derajat, luar biasa bikin haus kalo siang. Kecuali kalo seharian tidur dirumah aja haha,” tutur pria asal Lampung ini.

(not full) tarawih

Tinggal di negara minoritas muslim, membuat Pedca agak sulit mendapat akses ke masjid untuk melaksanakan shalat tarawih. Ia mengaku bahwa hanya sempat beberapa kali bertarawih karena masjid di kota tempat ia tinggal hanya ada 1 masjid besar dan bisa ditempuh dengan jalan kaki sekitar 20 menit terlebih waktu tarawih yang cukup larut malam.

“Tarawih di sini sekitar jam 12 malem dan masjid agak jauh jadi gue cuma beberapa kali doang tarawih.”

Namun beruntung bagi alumni teknik telekomunikasi ITB ini karena ia tinggal di dalam area kampus, sehingga ia bisa mensiasati keterbatasan akses sholat tarawih itu dengan sholat di dalam kamar tanpa mengganggu sekelilingnya.

10 hari pertama puasa sambil kuliah

Awardee Telecom Scholarship for Excellence ini lebih memilih master dengan tipe coursework daripada research based sebagai program masternya. Ketika ditanya mengapa lebih memilih coursework, ia menjawab,”Gw coursework, karena gw lebih suka bidang bisnis manajemen dibanding teknikal. Lumayan lah S1 udah dapet basic teknikalnya, tapi sekarang ga mau mendalami teknikalnya haha.” jawab Pedca. Karena sistem kuliahnya, Pedca akhirnya sempat merasakan kuliah di 10 hari pertama puasa ditambah cuaca Perancis yang cukup panas di siang hari.WhatsApp Image 2017-06-20 at 09.34.43

Takjil & Makanan

Bicara soal takjil, Pedca terkadang membeli takjil berupa roti di vending machine. Setelah itu ia baru membuat makanan berbuka.

“Ga bisa beli takjil di pinggir jalan kayak di Indo, jadi sahur dan buka ya masak sendiri haha. Biasanya sih makan berat cuma sekali tengah malem sekalian buka dan sahur.”

Berbicara soal makanan, Pedca sempat merasa kangen dengan masakan Indonesia dan membawanya ke Perancis.

“Bawa lah rendang, tempe orek, sambel, bumbu2 instan. Waktu itu gw balik Indo bawa koper hampir kosong, pulang ke Perancis koper penuh makanan wkwkwk.”

Ada pula resto Thai/Vietnam di sana yang menjadi tempat makan pelipur rindu makanan Indonesia bagi Pedca dan teman-temannya.

“Disana ada resto thai/vietnam gitu yang makanannya enak-enak mirip makanan Indo kayak opor ayam, sate, nasgor. Ada yang mirip es dawet, es campur dan es kacang merah juga. Jadi kalo lg kangen masakan Indo kami pada bukber disana deh.”

Setelah 10 hari kuliah tersebut, ia libur kuliah dan memanfaatkannya untuk solo traveling. Meski begitu ada kisah lucu saat ia bepergian.

“Gw traveling sendiri, tapi sempet ketemu temen Indo yg lg traveling jg di beberapa kota. Kebetulan mereka gak puasa trus makan es krim disebelah gw dong wkwkwk asem banget,” jujurnya.

Ia membuat mode traveling saat puasa biar ga terlalu capek. Pagi hari digunakan jalan-jalan, siang tidur (karena summer, waktu siangnya panjang), sore & malam jalan lagi. Dengan begitu, keliling-keliling kotanya ga tergesa-gesa.

“Ya jangan memaksakan diri aja, sering-sering cari tempat istirahat. Jangan ragu buat tidur siang kalo waktu siangnya panjang kayak di Eropa. Biar ga sakit dan ga batal puasa juga,” pungkas Pedca yang sekarang sedang mengerjakan thesisnya.

Nah itu tadi pengalaman Pedca menjalani puasa di Perancis selama 3 minggu.

Makin semangat ga, sobat SB? Makin pengen ngerasain puasa di Perancis tahun depan? Good luck!